Prancis Menolak Menjadi Tuan Rumah Obor Olimpiade 2024

Prancis Menolak Menjadi Tuan Rumah Obor Olimpiade 2024

Prancis Menolak Menjadi Tuan Rumah Obor Olimpiade 2024 – Dalam perjalanannya ke ibu kota Prancis untuk Olimpiade Musim Panas Paris 2024, obor Olimpiade tidak akan melewati Haute-Loire. Api Olimpiade yang agung, kata pihak berwenang setempat, terlalu mahal.

Prancis Menolak Menjadi Tuan Rumah Obor Olimpiade 2024

Haute-Loire bukanlah departemen Prancis pertama yang mengabaikan simbol ikonik Olimpiade ini. Tujuh orang lainnya Indre-et-Loire, Lot-et-Garonne, Creuse, Haute-Vienne, Loire-Atlantique, Côtes-d’Armor dan Orne – telah mengatakan mereka tidak akan ambil bagian dalam estafet obor Olimpiade tradisional.

Departemen diminta untuk menghabiskan 150.000euro (180.000 euro termasuk pajak) untuk mengatur berlalunya obor di wilayah mereka, jumlah yang pemerintah setempat telah digambarkan sebagai “selangit.”

Jumlah uang yang sama diminta dari semua departemen Prancis yang terlibat, terlepas dari anggaran olahraga yang tersedia. Sesuatu yang Wakil Presiden Haute-Vienne yang bertanggung jawab atas olahraga, Thierry Miguel, mengatakan dia “terkejut”.

Departemen-departemen ini lebih suka menghabiskan anggaran mereka yang terbatas untuk acara olahraga yang sebenarnya. Beberapa di antaranya sudah melakukannya.

Pada tahun 2021, anggaran olahraga Haute-Loire adalah 1,6 juta euro. Departemen telah menghabiskan sebagian dari anggaran itu untuk menjadi tuan rumah Six Days of Enduro edisi 2022, balapan sepeda motor internasional, musim panas ini.

Apa itu estafet obor Olimpiade dan mengapa penting bagi Prancis?

Tradisi estafet obor cukup baru dalam konteks Olimpiade. Itu hanya diperkenalkan selama ‘Olimpiade Nazi’ 1936 yang terkenal di Berlin.

Meskipun kepercayaan umum dipegang, api Olimpiade tidak benar-benar menyala selamanya. Faktanya, obor dinyalakan hanya beberapa bulan sebelum setiap Olimpiade di Olympia, kota Yunani tempat Olimpiade kuno awalnya diadakan setiap empat tahun.

Dari sana, nyala api dibawa ke kota yang menjadi tuan rumah Olimpiade dengan berjalan kaki, yang secara tradisional dilakukan oleh para pelari. Dalam kasus Paris 2024, obor akan dibawa dari Yunani ke Prancis dengan perahu untuk membuat perjalanan api lebih berkelanjutan.

Pelari terakhir yang menyelesaikan estafet adalah satu juta orang akan menonton memasuki stadion untuk menyalakan kuali Olimpiade selama upacara pembukaan Olimpiade.

Ini adalah gerakan yang sangat simbolis yang menggemakan pencurian api oleh dewa Titan Prometheus dari Zeus. Hadiah api Prometheus untuk kemanusiaan dianggap menandai awal peradaban. Obor juga meniru api suci yang secara tradisional menyala di banyak tempat suci Yunani kuno, termasuk yang ada di Olympia.

Bagi Prancis, estafet obor Olimpiade juga merupakan kesempatan untuk memamerkan diri kepada dunia. Menurut penyelenggara, estafet akan “menawarkan kesempatan unik untuk menyoroti wilayah Prancis, warisan dan savoir-faire saat obor melakukan perjalanan melalui kota, desa, dan lokasi ikonik yang akan mendapat manfaat dari fokus Olimpiade untuk mengungkapkan diri mereka ke dunia.”

Dalam rencana ambisius Prancis, estafet obor juga akan menginjakkan kaki di setidaknya satu wilayah luar negeri negara itu (yang secara khusus belum diputuskan).

Mengapa api Olimpiade begitu mahal?

Berlari sambil memegang obor yang menyala terdengar cukup keras. Tetapi melakukannya saat melintasi perbatasan, kota-kota yang ramai, dan jalan-jalan yang sibuk adalah mimpi buruk logistik dan itu mahal.

Ketika London menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2012, negara itu menghabiskan 9 miliar pound untuk menggelar Olimpiade. Dari jumlah gila ini, 6 juta dihabiskan hanya untuk estafet obor.

Otoritas dewan yang berbeda diminta untuk menghabiskan jumlah yang berbeda agar nyala api melewati daerah mereka (tidak seperti rekan-rekan mereka di Prancis), tetapi rata-rata mereka masing-masing menghabiskan sekitar 40.000 pound, menurut angka yang diperoleh oleh Asosiasi Pers Inggris di bawah Undang-Undang Kebebasan Informasi. Dewan lainnya menghabiskan lebih dari 200.000 pound.

Menurut pihak berwenang setempat, sebagian besar uang itu dihabiskan untuk memastikan jalannya api terjadi dengan aman, menutup jalan dan mengerahkan ribuan polisi jalanan untuk memasang penghalang dan mengelola kerumunan yang penasaran.

Prancis Menolak Menjadi Tuan Rumah Obor Olimpiade 2024

Lalu ada biaya perayaan, dan pembersihan yang diperlukan sesudahnya.

Prancis sekitar 2,3 kali lebih besar dari Inggris, menunjukkan biaya estafet obor bisa lebih dari dua kali lipat yang dibayarkan oleh otoritas lokal Inggris pada tahun 2012.

Qatar dan FIFA Dikritik Keras Jelang Undian Piala Dunia

Qatar dan FIFA Dikritik Keras Jelang Undian Piala Dunia

Qatar dan FIFA Dikritik Keras Jelang Undian Piala Dunia – DOHA, Qatar (AP) — Tuan rumah Piala Dunia Qatar dan FIFA menerima kritik pedas dari dalam sepak bola pada Kamis, sehari sebelum pengundian turnamen. Di wilayah mereka sendiri. Di rumah mereka sendiri. Oleh anggota keluarga besar sepak bola.

Qatar dan FIFA Dikritik Keras Jelang Undian Piala Dunia

Presiden sepak bola Norwegia salah satu dari sedikit wanita yang pernah memimpin federasi anggota FIFA naik ke panggung di kongres badan pengatur untuk menyuarakan keprihatinannya di tempat yang sama yang akan menjadi tuan rumah pengundian hari Jumat.

Lise Klaveness, seorang hakim dan mantan pemain tim nasional, berbicara tentang catatan Qatar dalam melindungi hak-hak pekerja migran yang telah membangun puluhan miliar dolar proyek yang dibutuhkan untuk Piala Dunia dan kriminalisasi homoseksualitas.

Itu adalah pertunjukan perbedaan pendapat dan ketegangan yang jarang terjadi dalam pertemuan tahunan 211 negara anggota sepak bola yang biasanya ditulis dengan ketat.

Klaveness menargetkan isu-isu yang telah mengganggu Qatar dan pilihan kontroversial FIFA atas negara Timur Tengah selama lebih dari satu dekade hanya tiga minggu setelah dia terpilih di Norwegia dengan mandat untuk menekan penyelenggara Piala Dunia.

“Pada 2010, Piala Dunia diberikan oleh FIFA dengan cara yang tidak dapat diterima dengan konsekuensi yang tidak dapat diterima,” kata Klaveness, yang gay, dalam pidato enam menit. “Tidak ada ruang bagi majikan yang tidak menjamin kebebasan dan keselamatan pekerja Piala Dunia. Tidak ada ruang untuk tuan rumah yang secara hukum tidak dapat menjamin keamanan dan rasa hormat orang-orang LGBTQ+ yang datang ke teater impian ini.”

FIFA telah bekerja minggu ini di Doha untuk menjaga pidato Norwegia dari agenda utama Kongres, dan kemudian memberikan lantai untuk sanggahan dari seorang pejabat sepak bola Amerika Latin dan kepala komite penyelenggara Qatar.

“Ini bukan forum yang tepat dan bukan saat yang tepat,” kata sekretaris jenderal federasi sepak bola Honduras Jose Ernesto Mejia dalam komentar yang diterjemahkan.

Tetap saja, ada tepuk tangan hangat untuk Klaveness sebelum dia berjalan di sepanjang lantai arena melewati delegasi yang kebanyakan laki-laki untuk kembali ke kursi delegasi Norwegia.

Klaveness kemudian dicaci oleh Hassan Al-Thawadi, yang memimpin tawaran Qatar lebih dari 12 tahun lalu dan telah memimpin panitia penyelenggara sejak itu.

“Anda tidak berusaha menghubungi kami dan tidak berusaha untuk terlibat dalam dialog sebelum berbicara di kongres hari ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa pintu Qatar terbuka bagi orang-orang untuk “mendidik diri mereka sendiri sebelum memberikan penilaian apa pun.”

Qatar dan FIFA secara konsisten mengatakan membawa Piala Dunia ke negara itu, dan ke Timur Tengah untuk pertama kalinya, mempercepat perubahan positif dalam hukum dan masyarakat negara itu.

Al-Thawadi mengatakan turnamen selama sebulan bisa menjadi penangkal “stereotipe dan asumsi” tentang wilayah tersebut.

“Kami sangat menyadari sorotan internasional yang datang dengan hak tuan rumah untuk pertunjukan terbesar di dunia. Kami sudah merangkulnya,” ujarnya.

Aktivis hak asasi manusia dan tenaga kerja juga telah lama khawatir bahwa kematian pada semua proyek konstruksi Qatar, bukan hanya stadion sepak bola, belum dihitung atau diselidiki secara akurat.

“Para pekerja migran yang terluka atau keluarga mereka yang meninggal dalam persiapan Piala Dunia harus dirawat,” kata Klaveness. “FIFA harus bertindak sebagai panutan.”

Qatar kemudian dipertahankan oleh Presiden FIFA Gianni Infantino, yang pindah rumahnya tahun lalu dari Swiss untuk tinggal sebagian besar di Doha.

“Pekerjaan yang telah dilakukan telah menjadi teladan,” kata Infantino. “Tentu saja, tidak semuanya sempurna. Tetapi kemajuan telah dibuat.”

Perang di Ukraina kemudian menjadi pusat perhatian ketika pesan video berdurasi tiga menit ditayangkan dari kepala federasi sepak bola negara itu, Andriy Pavelko.

Pavelko mengenakan rompi lapis baja saat berbicara dari Kyiv dan berbicara tentang “menolak agresi militer” dari Rusia sementara di belakangnya orang-orang mengemasi karung pasir setinggi beberapa meter untuk melindungi sebuah monumen.

“Anak-anak kami menderita cedera psikologis yang parah dan mungkin sepak bola akan membantu mereka melupakan semua kengerian perang,” kata Pavelko, yang duduk di komite eksekutif UEFA.

Delegasi Rusia yang menonton di ruangan itu termasuk Alexey Sorokin, mantan anggota Dewan FIFA yang memimpin penyelenggaraan Piala Dunia 2018 di negaranya.

“Saya telah bekerja dengan dia untuk waktu yang sangat lama dan kami menyesal dia memiliki emosi ini,” kata Sorokin tentang film Pavelko. “Sulit bagi mereka, kami mengerti itu, tetapi saya di sini bukan untuk membahas politik atau kegiatan militer.”

Meskipun FIFA telah melarang tim Rusia, termasuk tim nasional putra dari kualifikasi Piala Dunia, federasi sepak bola belum diskors.

“Kami tidak bersembunyi,” kata Sorokin sebelum pertemuan. “Kami memiliki hak untuk berada di sini.”

Infantino menutup kongres tiga jam itu dengan mengonfirmasi bahwa dia akan mencalonkan diri untuk dipilih kembali sebagai presiden FIFA tahun depan. Tidak ada kandidat saingan yang saat ini diharapkan untuk menantangnya di kongres yang dapat diadakan pada Juli 2023 di Australia atau Selandia Baru pada malam Piala Dunia Wanita di negara-negara tersebut.

Infantino sebelumnya mengingatkan federasi anggota bahwa mereka masing-masing akan menerima $8 juta dana FIFA selama empat tahun ke depan – peningkatan tujuh kali lipat sejak ia menjadi presiden pada 2016.

“Uang itu harus diberikan kepada anak-anak kita di seluruh dunia, tempat yang paling membutuhkannya,” katanya, mengutip proyek pengembangan sepak bola.

FIFA mengharapkan untuk mencapai $7 miliar dalam pendapatan untuk siklus komersial empat tahun yang berakhir dengan Piala Dunia di Qatar. Itu adalah kenaikan hampir 10% dari total pendapatan $6,4 miliar terkait dengan Piala Dunia di Rusia.

Qatar dan FIFA Dikritik Keras Jelang Undian Piala Dunia

Edisi 2026 yang diselenggarakan bersama oleh Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko harus mencatat rekor kehadiran total dan rata-rata pertandingan dan sangat meningkatkan pendapatan FIFA. Ini akan menjadi Piala Dunia 48 tim pertama dengan 80 pertandingan, bukan 64 tim saat ini dan menggunakan beberapa stadion NFL.