Team Liquid, Tim E-Sports Raksasa dari Eropa

Team Liquid, Tim E-Sports Raksasa dari Eropa – Team Liquid adalah organisasi olahraga elektronik (e-sports) profesional multi-regional yang berbasis di Belanda yang didirikan pada tahun 2000. Dengan dirilisnya StarCraft II: Wings of Liberty, Team Liquid menandatangani pemain profesional pertama mereka.

Pada 2012, Team Liquid mengakuisisi tim Dota 2 Amerika Utara, menandai usaha pertama mereka ke manajemen multi-genre. Pada Januari 2015, Team Liquid resmi bergabung dengan Team Curse di bawah banner Liquid, membawa Steve Arhancet, staf pendukungnya, dan mantan tim League of Legends, Street Fighter, dan tim Super Smash Bros.

Team Liquid, Tim E-Sports Raksasa dari Eropa

Skuat Dota 2 Eropa mereka memenangkan The International 2017, yang merupakan salah satu turnamen dengan hadiah terbesar untuk turnamen esports dalam sejarah. Tim League of Legends Team Liquid telah memenangkan empat gelar LCS, dan tim Counter-Strike Global Offensive mereka meraih hadiah Intel Grand Slam pada 2019, sebuah prestasi yang dicapai hanya dalam lima turnamen.

Kepemilikan

Salah satu investor terbesar mereka adalah aXiomatic, perusahaan manajemen hiburan dan olahraga. Investor untuk tim ini termasuk pengusaha Peter Guber, Tony Robbins, Magic Johnson Sports, Ted Leonsis, dan teknologi Steve Case, Eric Lefkofsky. Chief executive officer mereka adalah Bruce Stein, mantan chief executive officer dan chief operating officer dari Mattel Toys, Sony Interactive Entertainment, dan Kenner Product (Hasbro). tembak ikan

Pada tanggal 27 September 2016, aXiomatic mengumumkan bahwa pihaknya telah mengakuisisi saham tim esports Team Liquid. Investor lain termasuk eksekutif Dodgers Lon Rosen dan Tucker Kain; eksekutif Warriors Rick Welts dan Kirk Lacob, pemilik warga negara Washington di Lerner Enterprises; presiden Chicago Cubs, Crane Kenney; Donn Davis, pendiri Revolusi dan mitra pengelola Revolution Growth; Zach Leonsis, Wakil Presiden dan manajer umum Monumental Sports Network; Mark Ein, ketua Kastle Systems, CEO Capitol Acquisition Corp; dan pendiri dan pemilik Washington Kastles, dan mantan pemain NFL Dhani Jones.

Diumumkan bahwa Victor Goossens dan Steve Arhancet akan melanjutkan peran mereka sebagai co-CEO Team Liquid setelah akuisisi.

Sejarah Tim

Klan game “Liquid” didirikan oleh Victor “Nazgul” Goossens pada akhir tahun 2000, setelah ia memutuskan untuk meninggalkan klan sebelumnya. Liquid memulai dengan empat anggota untuk bulan-bulan pertama dan tumbuh menjadi delapan pemain selama tahun berikutnya. Para anggota klan Liquid dipilih sendiri oleh Goossens berdasarkan kepribadian dan bakat.

Dengan kedatangan StarCraft II, Team Liquid mengumumkan rencana untuk menjadi Tim Pro-Gaming aktif. Segera setelah itu, sponsor oleh The Little App Factory diumumkan, yang menjadikan mereka sebagai tim profesional yang disponsori. Ini memungkinkan Tim Liquid untuk membayar gaji pemain mereka dan mengirim tim ke turnamen di seluruh dunia. Tim ini memiliki situs berita khusus yang terpisah dari situs yang lebih berorientasi komunitas di www.teamliquidpro.com, diumumkan dan dirilis pada 10 Mei 2011.

Pada 13 Agustus 2012, tiga pemain melakukan perjalanan ke Korea untuk tinggal di rumah pelatihan OGS dan bersaing di Global StarCraft II League (GSL) GOMTV. Dari tiga pemain yang memasuki babak penyisihan, hanya satu, Dario “TLO” Wünsch yang lolos ke dua pertandingan GSL pertama.

GSL ketiga adalah penampilan terkuat dari Tim Liquid sejauh ini. Tiga pemain, Hayder “Haypro” Hussein, Jos “Ret” de Kroon dan Jonathan “Jinro” Walsh lolos ke turnamen utama. Sementara Hussein kalah di babak pertama dan de Kroon di posisi ke-2, Walsh masuk ke semi-final, kalah 0–4 dari pemenang akhirnya Jang “MC” Min-Chul.

Pada 2012, selama GSL Musim 2, anggota Song “HerO” Hyeon Deok dan Yun “TaeJa” Young Seo berhasil masuk ke Babak 8 turnamen Code S, dengan TaeJa tersingkir sementara HerO maju ke semi-final turnamen.

Pada Maret 2014, Team Liquid mengumumkan bahwa mereka telah mengambil dua pemain Melee legendaris: Ken, yang dikenal sebagai “King of Smash” dan KoreanDJ, yang secara luas dianggap sebagai pemain pertama yang mengalahkan Mew2King sejak ia dianggap sebagai “dewa”, dan dengan demikian memulai tim Smash-nya.

Setelah mengakuisisi Curse Gaming, mereka juga menandatangani Hungrybox, yang dianggap sebagai salah satu dari “Lima Dewa Melee”, dan Chillin, yang merupakan pemain pertama yang mengalahkan Ken pada masa jayanya. Pada 11 Agustus 2015, ia mengambil Super Smash Bros. untuk pemain Wii U Nairo, yang merupakan satu-satunya pemain yang menyingkirkan ZeRo dari turnamen, mengakhiri kemenangan beruntun ke-55 ZeRo di Final Dunia MLG.

Pada tanggal 28 September 2015, Team Liquid mengumumkan bahwa KoreanDJ mengundurkan diri dari organisasi dan pensiun dari turnamen kompetitif Smash, dengan alasan sakit tangan dan pergelangan tangan yang persisten.

Pada 6 Januari 2015, Liquid mengambil alih tim League of Legends Team Curse, yang terdiri dari Quas, IWillDominate, Voyboy, Cop, dan Xpecial. Tim ini menyelesaikan musim reguler LCS Spring di tempat ke-6 dengan rekor 10-9. Pada Minggu 5 dan 6 NA LCS, Piglet dicadangkan dan diganti pada daftar awal oleh KEITHMCBRIEF dalam upaya untuk mencoba meningkatkan posisi mereka. Di babak playoff mereka mengalahkan Counter Logic Gaming 3-0, sebelum kalah dari Cloud9 3–2 dan finis di urutan ke-3.

Team Liquid, Tim E-Sports Raksasa dari Eropa

Satu minggu setelah merger, diumumkan bahwa Team Liquid mengakuisisi tim Counter Strike: Global Offensive yang sebelumnya bermain dengan nama “Denial eSports”. Pada 24 Januari 2015, diumumkan bahwa HTC telah menjadi sponsor resmi Team Liquid.

Pada tanggal 28 September 2015, Team Liquid dan Piglet berpisah setelah gagal dalam kualifikasi untuk Kejuaraan Dunia League of Legends, hanya beberapa jam setelah KoreanDJ mengundurkan diri dari tim. Namun, ini tampaknya hanya hoax, karena hanya beberapa jam kemudian, Team Liquid mengumumkan di Instagram-nya bahwa Piglet telah memperpanjang kontraknya hingga November 2016.

Pada tanggal 9 Oktober 2015, diumumkan bahwa Liquid akan sekali lagi menurunkan tim Dota, setelah lebih dari satu tahun absen dari kancah kompetisi DotA. Mengakuisisi tim yang secara resmi dikenal sebagai 5JungZ.

Manajemen

Victor “Nazgul” Goossens adalah anggota pendiri, sekarang menjadi co-owner dan chief executive officer dari Team Liquid. Nazgul awalnya berkompetisi dalam Brood War sebelum membentuk Team Liquid.

Steve “LiQuiD112” Arhancet bergabung dengan staf Team Liquid ketika Team Curse bergabung dengan Team Liquid. Sejak bergabung, Steve telah mengambil peran sebagai co-owner dan chief executive officer dan terutama mengelola tim League of Legends.

Fasilitas Pelatihan Alienware

Pada tahun 2017 Team Liquid selesai membangun Fasilitas Pelatihan Alienware di Los Angeles, yang dirancang sebagai tempat pelatihan untuk tim CS:GO Team Liquid dan tim League of Legends, serta sebagai markas esports mereka. Fasilitas ini juga menampung non-pemain seperti pemilik Steve “LiQuiD112” Arhancet dan 1UP Studios, studio produksi in-house Team Liquid, sehingga semua departemen Team Liquid dapat bekerja bersama. Sponsor Team Liquid, Alienware memasok semua PC ke Fasilitas Pelatihan Alienware.